Antara Kafe dan Angkringan Ada Dapur

by Michael Yuli Arianto

Mas, dulu di Kafe 17 juga ya? Kok itu kaosnya Kafe 17? Loh Mas-nya malah yang punya toh? Sayang ya gak buka lagi, eh, gapapa ding, sekarang malah enak formatnya Angkringan, pantes namanya sama, Angkringan 17. Dulu saya waktu SD ngerti itu tempat paling gaul se-Jogja, pernah sih iseng-iseng nyoba makan disana, satu-dua kali, sama waktu SMP juga, terakhir makan ya setelah jadi resto itu. Tapi waktu resto itu sepi ya mas? terus lama gak kesini karena udah urusan sama kampus, nongkrongnya juga di utara terus, sekarang sudah mulai santai, tinggal skripsi, karena modem dipinjam jadi larinya kesini. 

Oh pak, kemarin katanya bapak dari Papua, iya pak saya sering dengar cerita tentang sana, ya kalau soal malaria hampir sama dengan waktu saya di Timor-timur dulu pak. Wah seru pak kalau saya diajak kesana, nanti terserah bapak saya disana mau disuruh bantu-bantu apa. Loh, anak-istri disini juga? iya pak, berarti anak bapak sekolah di SD saya dulu, ya memang begitu, saya sarankan di yang satunya saja. Bagaimana pak? saya tidak ahli soal itu, tapi kalau desain saya bisa, bapak mau order kaos berapa? 

Eh, kartune endi? Opo meh ngenteni Slepong? Otong sih suwe, shift-e rung rampung, kowe kerjo endi e mas? Ono film downloadan anyar ra? Mbok aku njaluk, aku nek download biasane nang perpus, nek ra nang Semesta opo Bjong, tur kerep-kerep e nang bjong, wah wis suwi mas ra download film meneh. Iki gek sido main ora? kae Otong wis rampung. 

Iya Bu, saya juga statusnya masih mahasiswa, karena skripsinya belum lulus, kebanyakan main game sepertinya. Ini mousenya harganya lumayan, waktu beli ya karena memang cuma buat main game. Oh anaknya Ibu juga kecanduan game? Terus sekarang kuliah dimana? Iya bu, saya juga bukan pinter, tapi tahu banyak hal, dan kebetulan orang cuma dengerin saya setengah, untungnya, karena saya tahunya juga cuma setengah-setengah. Saya bisa sih Bu bantu, tapi saya tidak ahli, pendapat saya ya seperti ini. 

Advertisements